Utama Temu bualFatima Awad - The Messiah of Refugees

Fatima Awad - The Messiah of Refugees

Temu bual : Fatima Awad - The Messiah of Refugees

Dunia kita sememangnya tempat yang pelik dan unik pada masa yang sama. Tiada kekurangan ironi di dunia ini di mana separuh perkataan membaca buku diet untuk menurunkan berat badan dan separuh lagi kelaparan kelaparan. Sesetengahnya mempunyai banyak barang kemas emas dan merasa sukar untuk menyesuaikan barang kemas emas dan berlian mewah mereka dengan pakaian manakala berjuta-juta lagi tidak tahu di mana makanan seterusnya akan datang.

Fatima Awad adalah pengarah bahagian Pengurusan Klinikal dan Pengurusan Risiko di Washington yang membantu pelarian yang tidak terkira di seluruh dunia untuk memiliki kehidupan yang lebih baik dan membina masa depan yang mampan untuk diri mereka sendiri. Setelah menyelesaikan Ijazah Sarjana dalam Keperawatan dan Kepimpinan Kejururawatan, dia kini mengikuti Doktor dalam Kejururawatan.

Dia mula menawarkan bantuan perubatan kepada pelarian pada tahun 2015 ketika anak lelaki berusia tujuh tahun dari Gaza bernama Waseem datang kepadanya di Washington dengan kecacatan kongenital di kakinya yang lebih rendah yang membuatnya tidak bergerak. Dia tinggal bersama dia selama enam bulan dan semasa dia bertahan, pandangan dunia Fatima berubah. Perkara-perkara seperti makanan, tempat tinggal dan ibu bapa yang kita semua ambil dengan pantas tiba-tiba muncul sementara dan fikirannya bertukar kepada mod suapan.

Bagaimana seorang budak lelaki berumur tujuh tahun meninggalkan impak yang tidak dapat dilupakan pada jiwa beliau

Fatima mencuba segala-galanya untuk membuatnya tersenyum dan berfikir membeli barangan materialistik akan membuatnya bahagia tetapi ia tidak berfungsi. Semua Waseem mahu dari Fatima adalah cinta, belas kasihan, penjagaan dan seseorang yang mengatakan saya percaya kepada anda. Waseem mengajar Fatima bahawa perkara-perkara materialistik tidak penting dan tidak menjamin kebahagiaan. Dalam tempoh enam bulan dia dapat berjalan, mempelajari pelbagai bahasa dan berasa yakin diri. "Dia mengubah saya ketika saya mengubahnya, " kata Fatima Awad.

Apabila Waseem hilang, dia ingin menyaksikan secara langsung kawah ketidakpastian bahawa kem pelarian Palestin dipanggil di Amerika. Dia ingin melihat bagaimana kem pelarian dan bagaimana orang dapat bertahan dalam kemiskinan dan kemiskinan yang sangat buruk.

Satu dunia yang tidak menyenangkan baru muncul di hadapannya.

Fatima dibungkus begnya dan memulakan perjalanan ke Timur Tengah untuk pengembaraan yang tidak diketahui yang dia tidak akan lupa. Dia melawat kem pelarian di Palestin dan Jordan dan terkejut melihat bagaimana penduduk tinggal di sana dalam kemiskinan dan keputusasaan. Di semua tempat lain di dunia, manusia mempunyai keinginan untuk hidup dan menikmati kehidupan tetapi di Palestin, ia berbeza.

Bacaan Lanjut: Lilia Tarawa: The Girl Who Escaped From The Shackles Religious Dreadful

Dia melihat pertama kali konflik yang boleh dilakukan oleh manusia!

Seperti yang dijangka, keadaan yang mengerikan di kem-kem pelarian meninggalkan Fatima hancur dan ia adalah satu pengalaman yang tidak menyenangkan baginya. Dia melihat perkara-perkara yang mengerikan, jantungnya cair, dan matanya cepat berubah menjadi merah selepas melihat keadaan tidak berperikemanusiaan di mana penduduk tinggal. Apabila dia melihat kem pelarian buat kali pertama, dia tidak dapat tidur selama seminggu. Dia melihat seorang gadis kecil dengan kecacatan kongenital bersama-sama dengan buah pinggang di tubuhnya. Tidak ada yang membantu dia. Ia adalah momen yang menghancurkan hatinya. Dia tidak dapat menjauhkan diri dari imej ini sehingga tarikh dan rasanya seperti imej itu telah ditatokan di dalam fikirannya selama-lamanya. Dia dengan serta-merta mendapati makna dan tujuan hidupnya dan mahu menumpukan sepanjang hayatnya membantu pesakit yang kehilangan semua harapan pemulihan. Supaya mereka boleh kembali ke atas kaki mereka, membina semula keyakinan mereka dan membawa kehidupan yang lebih baik. Semasa dia memulakan babak barunya di Timur Tengah, Fatima melihat ketakutan dan keputusasaan di mata lelaki dan wanita pelarian yang kehilangan rumah mereka, orang tersayang dan mempunyai sokongan kewangan sifar. Majoriti berada dalam keadaan bencana dan mahu menjaga, belas kasihan, cinta dan pengiktirafan identiti Palestin mereka dari seluruh dunia.

Setiap kali Fatima pergi ke kem atau kawasan kemiskinan, dia membina hubungan segera dengan anak-anak dan melihatnya sebagai masa depan dunia. Dia tegas percaya bahawa jika kita memberi mereka kesempatan yang generasi sebelumnya tidak mendapat; kita sebenarnya boleh membuat perbezaan dalam kehidupan mereka. Apa yang dilakukan Fatima dia menanamkan cawangan untuk orang pelarian. Dia mengubah apa yang mereka percaya adalah mustahil. Telah dilahirkan dan dibesarkan dalam keluarga yang mengajarnya untuk selalu memberikan kembali kepada dunia. Membantu dan memberikan kembali kepada dunia adalah komponen utama zaman kanak-kanaknya.

Bagaimana Fatima menggunakan media sosial sebagai pengganda daya

Beliau telah berjaya memanfaatkan media sosial sebagai alat untuk membantu pelarian di seluruh dunia dan merekrut profesional perubatan muda yang berkeinginan untuk berkhidmat dalam persekitaran yang bermusuhan. Selama tiga tahun yang lalu, beliau telah menganjurkan misi perubatan dan kemanusiaan ke Timur Tengah, dan baru-baru ini dia menubuhkan bukan keuntungannya sendiri, 'United in Humanity'. Beliau mempunyai pasukan sukarelawan pelbagai budaya dan telah menghabiskan percutiannya di Timur Tengah untuk membantu pelarian dengan keperluan manusia. Setiap sukarelawan yang datang ke sana mempunyai perspektif baru terhadap kehidupan dan cara yang berbeza untuk melihat dunia. Fatima berasa puas dan aman selepas membantu bantuan kepada pelarian.

Semuanya masuk akal kepadanya ketika dia berada di kem pelarian. Dia berkongsi kandungan dan pengalamannya yang berharga dari Amerika Syarikat ke kem itu. Dia cuba mendidik, membantu mentor dan mengajar pelajar muda supaya mereka boleh membuat keputusan yang lebih baik mengenai masa depan mereka. Kesihatan dan pendidikan yang baik boleh membentuk asas masyarakat yang adil dan adil di mana terdapat lapangan bermain untuk setiap orang.

United dalam kemanusiaan adalah organisasi bukan keuntungan yang terdiri daripada sekumpulan profesional medis dan sukarelawan lain yang melakukan perjalanan ke Timur Tengah dan menyediakan perawatan Perubatan / Kemanusiaan. Para sukarelawan membayar perbelanjaan dan penginapan mereka sendiri.

Jika anda ingin memulakan sebagai sukarelawan atau menderma sila hubungi Fatima Awad.
E-mail: [email dilindungi]


Kategori:
7 Hacks Mental menjadi lebih yakin dalam diri anda
6 Sebab Mengapa Kebanyakan Orang Takut Cinta