Utama Temu bualDari Caracas Ke Miami - Kisah Mariana Atencio

Dari Caracas Ke Miami - Kisah Mariana Atencio

Temu bual : Dari Caracas Ke Miami - Kisah Mariana Atencio

Kerja keras adalah kunci kejayaan, dan tidak ada jalan pintas untuknya. Kerja keras akan dibayar apabila dilakukan secara jujur ​​dengan keinginan dan semangat untuk berjaya dalam kehidupan. Seseorang yang membuat perjalanan untuk memenuhi misi atau mencapai matlamat pasti akan menghadapi beberapa cabaran. Ketakutan dan cabaran selain kritikan adalah sebahagian daripada kehidupan.

Jangan hanya bercita-cita untuk mencari nafkah. Aspire untuk membuat perbezaan.

Mariana Atencio, seorang wanita Venezuela berusia 33 tahun, adalah wartawan dan wartawan berita untuk MSNBC dan NBC News di Miami, Florida. Gadis ini dari Amerika Selatan percaya pada inspirasi dan motivasi generasi akan datang dan memberitahu mereka "mereka boleh mengubah dunia."

Anda boleh menjadi seorang superhero untuk satu orang atau berjuta-juta

- Mariana Atencio

Latar belakangnya:

Mariana menyelesaikan sekolahnya di sekolah tempatan di Caracas. Setelah bersekolah, dia berada dalam dilema sama ada untuk tinggal di Venezuela untuk tidak lulus kerana dia sudah diterima di Universiti George Town. Selepas banyak perbincangan, dia memutuskan untuk menghadiri Universidad Catolica Andres Bello, sebuah universiti di Venezuela kerana merasakan ia menjadi keputusan yang tepat untuknya walaupun beberapa pemikiran lain berputar di dalam fikirannya. Sewaktu dia merasakan terdapat banyak perkara yang perlu dia pelajari di Venezuela mengenai kebebasan dan demokrasi.

Mariana berakhir dengan ijazah sarjana dalam Komunikasi. Universiti beliau terletak di kawasan gubuk dan tidak seperti yang dibangunkan sebagai George Town. Mariana belajar tentang pengalaman manusia dari kenalan kolejnya. Menginap di Venezuela membentuk cita-cita untuk kewartawanan.

Peralihannya kepada Kewartawanan

Sebagai seorang kanak-kanak, Mariana mahu menjadi seorang pelakon di Hollywood. Dia mempunyai keinginan untuk bertindak dalam filem dan masih suka melakukan persembahan. Tetapi malangnya, tidak ada industri filem faktual di Venezuela untuk meneruskan hobinya.

Apabila kerajaan mula menutup stesen televisyen di negara mereka, dia menyedari bahawa dia benar-benar peduli tentang kebebasan bersuara rakyat negaranya dan Mariana membayangkan kerjaya dalam kewartawanan, bukan sahaja untuk mendapatkan kemasyhuran atau wang tetapi untuk memberi suara kepada rakyat. Beliau mengiktiraf kejayaannya sebagai seorang wartawan TV untuk mempunyai kasih sayang yang mendalam untuk menulis, bercakap awam dan menyiasat.

Kewartawanan ditenun ke dalam kain Mariana. Mariana meninggalkan Venezuela pada tahun 2008 dan mengemas begnya tanpa tiket pulang kali ini kerana dia telah dianugerahkan Beasiswa Castagno Penuh-Merit dari Columbia University Graduate School of Journalism. Dia bekerja sangat keras hari dan siang hari di Amerika Syarikat kerana ia sukar untuk gadis Latina yang memikat dalam menyesuaikan diri dengan budaya baru, dan halangan bahasa juga menjadi benjolan dalam perjalanannya. Dia berfikir individu memerlukan aloi nasib dan kerja keras untuk berjaya di dunia ini.

Momen sedih dalam hidup

Masa yang paling menyedihkan dalam hidupnya adalah apabila dia mendapat panggilan bahawa kakaknya telah bertemu dengan kemalangan, dan ia seperti dunia telah berhenti berpaling untuknya. Mariana, dengan iman yang kuat pada Tuhan sebagai penyembuh kesakitan, percaya Tuhan akan menyembuhkan kakaknya yang tidak dapat berjalan. Seorang yang beriman dengan kuasa ketuhanan, Mariana berpendapat bahawa dia selalu mempunyai bintang besar (Tuhan) yang melindungi dirinya.

Adakah kehidupan seorang wartawan benar-benar keras?

Kehidupan seorang wartawan sangat melelahkan dan menuntut kerana anda harus menjauhkan diri dari rumah anda untuk sebahagian besar masa. Dia fikir berita yang membuat gegaran paling memerlukan seorang individu untuk mengembara tempat kejadian itu berlaku dan bercakap dengan orang yang terjejas. Itulah jenis kewartawanan yang dia percaya. Menurutnya, sukar untuk mengimbangi pekerjaan dan keluarga serentak. Tetapi Mariana tidak akan memanggil dirinya menang jika dia baik pada satu perkara dan buruk pada yang lain.

Resipi Mariana untuk berjaya, sebagaimana dia percaya, mempunyai keseimbangan kerja-kehidupan yang sempurna. Mariana adalah yang terbaik ketika dia berjuang untuk suara orang yang didengar di penjuru dunia di mana mereka biasanya tidak akan didengar.

Wawancara kegemaran dalam kerjayanya

Mariana Atencio Memperkenalkan Felipe VI dari Sepanyol

Mariana telah menemuramah ramai orang termasuk beberapa pemimpin dunia dan Gurus rohani, tetapi temubual kegemarannya sepanjang masa adalah ketika dia menemuramah bapa yang telah kehilangan anaknya berusia 7 tahun dalam gempa bumi di Mexico. Bapanya mencurahkan hatinya semasa temu duga. Ketika mama Mariana bertukar menjadi merah setelah mendengar cerita ayahnya yang kesedihan, dia bertanya kepada pasukannya bahawa dia memerlukan beberapa minit selepas wawancara. "Objektivisme dan belas kasihan di tangan" menurut beliau.

Bahagian paling gembira dalam hidupnya ialah ketika dia menemubual Pope Francis. Dia melakukan wawancara ini dengan bahasa Inggeris-Sepanyol yang dual, dan ia adalah siaran langsung. Semasa wawancara ini, Mariana terpaksa menggunakan semua keranjang yang ada di dalam uratnya. Pada bulan Mac 2013, dia diiktiraf dengan Anugerah Peabody dan Anugerah Wartawan dan Editor Penyiasatan. Pada tahun berikutnya, Atencio dianugerahi satu lagi penghargaan, Anugerah Gracie dari Alliance for Women in Media dalam kategori Dokumentari Cemerlang untuk kerja beliau di "Pressured: Freedom of the Press".

Pada tahun 2017, Mariana menyampaikan ceramah TEDx mengenai "kemanusiaan dan pengalaman pendatangnya sendiri" yang menjadi virus di YouTube dengan lebih daripada 4 juta views.

Berdiri untuk mempertahankan bangsa anda, bangsa manusia.

- Mariana Atencio

Menjadi patriotik dengan hati, Mariana ingin membuat perbezaan dan membantu rakyat Venezuela menjalani kehidupan yang lebih baik dengan segala kebebasan yang mereka harapkan. Apa yang merosakkan hatinya, lebih banyak lagi, adalah jumlah besar penduduk negaranya menderita kerana mereka kehilangan makanan dan ubat-ubatan. Sifat Magnanimous, dia bekerja dengan NGO yang membekalkan keperluan asas seperti ubat dan makanan kepada kanak-kanak di negaranya.

Dengan perjalanan ke seluruh dunia dari Haiti ke Hong Kong, dia telah mendapati bahawa semua orang patut mendapat kebahagiaan tanpa mengira di mana anda tinggal, apa warna kulit anda, dan bahasa yang anda ucapkan. Pada tahun 2018, Mariana akan suka menulis buku yang dia sudah mula bekerja. Dia mahu menjadi lebih baik dan lebih baik dalam pekerjaannya. Juga, Mariana akan datang dengan pelancaran laman web baru bulan depan.


Kategori:
7 Adakah / Tidak Semasa Membuat Perbualan Dengan Wanita
Fatima Awad - The Messiah of Refugees