Utama Temu bualTemui Mette Sillesen - Futurist Pemikiran yang Menyedihkan

Temui Mette Sillesen - Futurist Pemikiran yang Menyedihkan

Temu bual : Temui Mette Sillesen - Futurist Pemikiran yang Menyedihkan

Mette Sillesen adalah Futurist, Sosiologi, Innovator dan pembicara TEDx. Hailing dari Denmark yang dikenali sebagai "The Happiest Country in the World."

Sebagai seorang futuris, dia mempunyai berita penting untuk dunia tetapi juga penyelesaian! Dia prihatin tentang masa depan manusia, kerana dia melihat banyak cabaran di depan, secara kolektif dan individu - satu perkara adalah iklim dan satu lagi adalah kecerdasan buatan, yang akan menggantikan banyak kerja dan tugas yang kita lakukan hari ini dan secara mendasar mengubah manusia kehidupan. Ia membawa banyak persoalan etika dan kebimbangan besar, tetapi juga potensi yang sangat besar, tegas Mette.

Mette diduduki dengan sisi manusia masa depan dan berfikir bahawa kita kini kurang berinteraksi dan bersifat manusia. Semasa dia meletakkannya: Kami seolah-olah tidak disegerakkan, kami menghabiskan terlalu banyak masa di skrin kami. High Tech High Touch tidak seimbang

Bacaan Lanjut: Meet G lhan en Dari Hidup Di Kem Pelarian Menjadi Bintang TV

High Tech High Touch adalah ungkapan yang Mette telah meminjam dari futurist John Naisbitt. Ini menunjukkan bahawa apabila dunia menjadi semakin bertenaga, keperluan kita untuk meningkat sama. Kami mesti mengimbangi teknologi dan sentuhan, kata Mette.

Tekanan, kebimbangan, dan kemurungan adalah penyakit mental yang meluas pada hari ini dan perfeksionisme sebagai wabak semakin meningkat disebabkan oleh kelebihan prestasi, persaingan, dan perbandingan dalam masyarakat. Kami mengalami lebih banyak tekanan dan transformasi yang lebih besar yang dapat kami kendalikan.

Bacaan Lanjut: Laura Esposto The Mozart of Presenter TV

Media sosial boleh merosakkan kesihatan mental kita dan nilai diri kerana mereka mempunyai kecenderungan untuk mempromosikan pekerjaan kita dengan idea konsep siapa kita, dan bukannya hubungan kita dengan siapa kita sebenarnya. "Ini masalah yang kita dan terutama anak muda berkaitan dengan diri kita sendiri, " kata Mette. "Kami menjauhkan diri dari diri kita sendiri, kita melihat diri kita dalam orang ketiga. Kami mewujudkan cita-cita yang tidak realistik dari diri yang sempurna dan terlepas pada sambungan sebenar kepada diri sendiri. "

Penyelesaiannya ialah "sentuhan dan semangat".

Mette mempunyai pengalaman bertahun-tahun sebagai seorang futuris dan menurutnya, masa depan adalah rohaniah. Segala sesuatu yang tidak boleh dihasilkan secara buatan akan mengalami kebangkitan semula. Kita akan jatuh cinta kepada yang sebenar. Mette melihat kerohanian yang berbeza daripada agama, kerana dia berfikir kerohanian adalah lebih individu dan dinamik. "Ia tentang berada di dunia, tentang kesedaran dan keajaiban hidup. Itulah cara kita membuka mata kita, hati, dan sikap terhadap kehidupan. Ia tenaga yang menghubungkan segala-galanya. "

Bacaan Lanjut: Lucie Fink - Bagaimana Mencuba Hal Baru Menukar Hidupnya

Perbezaan utama antara manusia dan mesin adalah semangat. Teknologi tidak mempunyai jiwa, tidak ada perasaan, tidak ada kesedaran, dan tiada pengalaman subjektif tentang realiti, hanya manusia!

Mette menggalakkan orang untuk melaburkan tenaga mereka kepada orang, alam semula jadi, dan diri mereka yang sebenar. Dia mahu menjadikan dirinya sendiri dan kehidupannya lebih baik kerana dia mahu menerajui contohnya. Mette tidak percaya dalam berkhotbah tetapi bertindak.


Kategori:
8 Cara Berhenti Menjadi Lazy Dan Dapatkan Selebihnya
20 Perkara untuk Remaja Melakukan Musim Panas Ini